RSS

Arsip Kategori: Story of Us

Hecticnya h-7

Ternyata nikah itu ribetnya minta ampun. serius deh. h-7 ibu udah mulai cuti dan dirumah udah mulai rame tetangga dan saudara yang nyiapin acara. undangan mulai disebar. saya sih sengaja g mau sebar undangan terlalu jauh hari, takutnya kelupaan. cuman udah woro-woro sebelumnya mengenai hari h.

selain ribet, nikah itu juga menguras emosi. emang katanya kita akan diuji menjelang hari h. ternyata bener. udah g kehitung saya nangis brapa kali. tapi ya sudahlah. semua ada hikmahnya. kalau g gitu g bakalan paham sama permasalahan permasalahan yang ada.

oke, lupakan.
pada umumnya h-7 udah mulai dipingit kan ya, beda sama saya. saya masih wira-wiri nganterin ibu belanja ini itu. masih sibuk bantuin di dapur dan muter-muter nyari jasa buat ngerangkai mahar saya. bayangin, h-7 mahar saya masih belum diapa-apain. mulai dari toko lulus, manies dan banyak toko yang saya kunjungin, semua nolak mahar saya. hua 😦   awalnya mereka bilang bisa 2 hari. begitu saya tunjukin mahar saya. langsung nolak seketika. mereka bingung mau dibentuk apa mahar saya yang berupa 5 koin perak itu.
setelah berjuang kesana kemari ditolakin, akhirnya saya harus mengerahkan usaha terakhir untuk menghias mahar saya sendiri, apapun hasilnya ntr.

h-4, ada beberapa undangan yang belum dianterin. undangan untuk orang-orang tertentu yang ingin saya anterin sendiri. saya nekad sih, walau pun beberapa sodara udah nyaranin saya di rumah aja, biar dianterin sama orang lain. tapi saya ngeyel.

h-3 tet! begitu h-3 saya udah g boleh masuk dapur. makan minum diambilin. hehe, tradisi, katanya biar pas hari h keliatan cerah. sebagai gantinya saya diajakin ke salon dan koordinasi sekali lagi dengan perias saya, mbak susi. ibu dan saya sepakat g pakai acara siraman dan acara h-1 lainnya. terlebih yang mengharuskan adanya keluarga dari mempelai pria. karena itu jelas tidak memungkinkan.

menjelang hari h, t lupa saya mengunjungi makam bapak untuk minta doa restu. saat inilah yang paling mengharukan bagi saya. menyedihkan rasanya nikah g ada bapak. hiks, saya sedih beneran saat nulis ini.

bismillah semua lancar.

Iklan
 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 18 April 2013 in Story of Us

 

[Part 2: Preparation] Kebaya, Lokasi, done!

Akhir desember kemaren, keluarga besar pada kumpul di rumahnya mbah putri. Agenda utama memang mau ngomongin soal acara ini. Bunda kan sendirian, jadi adanya diskusi bareng keluarga sangat membantu untuk kelancaran acara ini kedepannya.

Pertama-tama, yang harus ditentuin adalah tema dan konsep acara. Awalnya Bunda memutuskan untuk ngadain acara di rumah. usul ini pun didukung sama Mbah Putri dan Budhe (kakaknya bapak). Tapi-tapi, kalau buat saya,  nggak praktis di rumah. Kemaren waktu acara lamaran aja ribetnya g ketulungan. apalagi untuk acara sebesar ini. Belum lagi ada wacana mau motong salah satu pohon mangga yang ada di halaman depan. Wah, jangan sampai deh. itu dulu yang nanem almarhum bapak lho.
Oke, balik lagi. Rencana acara di rumah ini sempat disetujuin banyak pihak, soalnya Bunda udah bilang “dirumah” brarti yang lain harus setuju. Lalu, saya dan abang ngomong lagi sama Bunda. eh, sebenernya abang cuma mau mastiin sih, dealnya di rumah atau dimana gitu. Disaat Bunda jawab, akhirnya saya beraniin bilang, mending di gedung, biar praktis dan melihat situasi di sekitar rumah, sepertinya memang kurang mendukung. Mendengar berbagai argumen, Bunda pun bilang “coba besok Ibu tanyain dulu, gedungnya pusdik dipake atau enggak tanggal segitu”
Oya, di Madiun, untuk sewa gedung semacam ini, alternatifnya nggak banyak, antara lain :
– Gedung Graha Bakti Praja. tapi sejak beberapa tahun yg lalu, sepertinya udah dipake Bank Jatim
– Hotel Merdeka. Soal sewa gedung disana, jangan tanya harga yah. 4-5 tahun yang lalu saat sekolah ngadain Promnite disana, harganya udah terbilang tinggi untuk ukuran madiun(pengalaman dulu sering pake tuh gedung buat acara sekolah)
– Pusdiklat SDM Perhutani (sering disebut Pusdik). ini gedung punyanya Perhutani. harga sewanya hampir sama dengan Hotel Merdeka, tapi soal fasilitas yg didapat, bisa jadi murah disini, apalagi kalau kenal baik sama yang ngurus.
– Balai Cendikia (apapun namanya, punyanya IKIP Madiun). Gedung ini cuma 500 meter dari rumah saya. koprol juga sampe :p Tapi kenapa saya tidak milih disini?  Karena Bunda pasti nggak punya waktu buat booking-booking dll. Kalau di Perhutani, tinggal telp kan beres. (Bunda orang Perhutani sih 😀 )

Urusan gedung, fix pake Pusdiklat SDMnya Perhutani. Kemaren sempet dibantuin temen-temennya Bunda buat booking dan segala urusan disana(Bunda sering dinas keluar kota). Terimakasih om tante, sudah saya repotin.

Kebaya!
Soal baju, kita belanja berempat. Om, Tante, Bunda dan Saya. Kita semua sepakat pakai warna merah maroon, menyesuaikan warna kulit. Baju keluarga udah pesen, feb tgl 8 insyaallah jadi.Untuk penerima tamu dan untuk adek (Adek Qulsum dan Adek Feri/adeknya abang) masih berupa kain. biar lebih pas di badan dan modelnya bisa custom.
Baju kebayaku?!! Baju kebaya yang paling krusial, ada 2, untuk akad dan untuk acara di gedung. Dua-duanya udah disiapin. sama baju cadangan untuk acara malam di rumah.

Periasnya…
Untuk perias, ini lumayan ribet. Pertama udah dikenalin sama temennya ibu. Panggilannya “cewek”. berkali-kali  periasnya mau ke rumah buat nawarin paket, tapi Bunda sibuk mulu keluar kota. Dan akhirnya batal sama perias yang ini. Keduluan ada order untuk tanggal segitu.
Perias berikutnya Bu Luci/Bu Susi. Salonnya di daerah Serayu. 2-3 kali diskusi sama perias yang ini, akhirnya deal. ambil paket, biar g ribet. cuma minus photo prewedding. Karena kesibukan abang, g memungkinkan untuk pengambilan gambar dll.

Alhamdulillah, lokasi, kebaya dan perias udah deal semua.
Next tinggal pilih souvernir, undangan dan katering.
Semoga dilancarkan sampai hari H. Amin

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 8 Januari 2013 in Story of Us

 

Tag:

[Part 1: Preparation] List!

Iseng-iseng ngobrol dengan salah seorang temen di whatsapp. Dia cerita tentang persiapan pernikahan sodaranya yang makan waktu sekitar 6 bulan. Wah lama juga ya! Saya jadi mikir, apa sih yang harus disiapin sampai selama itu. Trus saya jadi ngitung-ngitung brapa banyak waktu yang saya punya buat nyiapin semuanya.

Dari tunangan menuju hari H sebenernya juga lebih dari 6 bulan. Tapi masak iya harus disiapin seawal ini. Akhirnya saya sih nyantai-nyantai aja, sambil bikin list apa aja yang harus disiapin. Secara garis besar, cuma ada beberapa yang keliatan urgent, keliatan penting dan krusial untuk segera disiapin.

Oke, kita bikin list dulu apa yang harus disiapin.
1. Tema dan konsep acara
2. Baju kebaya
3. Lokasi
4. Perias
5. Undangan
6. Souvernir
7. Katering
8. dll.

Sementara cuma ada 7 hal yang menurut saya penting banget untuk disiapin jauh-jauh hari. terutama kalau kita mau ngadain acara di bulan-bulan yang rame orang nikah.
Ini baru list aja sih. saya belum nyiapin apa-apa. nunggu keluarga ngumpul dulu, baru dibahas.
next time cerita-cerita lagi

 

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 12 Desember 2012 in Story of Us

 

Tag: , ,