RSS

Arsip Kategori: My Life

Bapak, Mbak mau nikah

Bapak, Mbak mau nikah.
Barangkali terlalu cepet ya ngomong gini, kayak besok aja nikahnya.
Masih 11 hari lagi. Tapi rasanya cepet banget. Sebenernya ada rasa g sabar, tapi ada juga rasa g ikhlas waktu ini cepet berlalu.
Bapak, Mbah Kakung sakit. Udah 2mingguan ini. Kemarin sempat drop parah. Tapi syukur udah mendingan waktu mbak balik ke Sby.
Beberapa hari kemudian ganti Ibu yang sakit. Sempat opname. Katanya fertigo.
Mbak g diberitahu sama semua orang. Ibu yang nglarang.
Rasanya sedih banget waktu tau.
Kata ibu ini bukan karena mikirin nikahannya Mbak, tapi karena Mbah kakung sakit.
Ibu berharap Mbah Kakung masih bertahan sampai acaranya mbak nanti.
Bapak pasti lebih tau perasaannya Ibu sekarang.
Bapak juga lihat kan, anak-anak mantunya Mbah Kakung jauh lebih care dari anaknya sendiri.
Kalau kondisi seperti ini, rasanya mbak sakit ati banget inget-inget perlakuan kluarganya Bapak dulu ke ibu setelah Bapak g ada.

Bapak, maaf kalau mbak pendendam.
Barangkali semua g akan jadi kalau Bapak masih disini.
Mbak g akan ngerepotin adek laki-lakinya Bapak untuk jadi walinya Mbak
atau Ibu g akan minta tolong ke Pak Poh untuk jadi perwakilan dari keluarga pengantin putri (dan nyatanya pak poh menolak)
Tapi, sekeras apapun mbak meratapi dan menangisi keadaan ini, Bapak tetap tidak akan kembali. (barangkali kita bisa bertemu dalam mimpi malam ini Bapak)

Setelah menikah nanti Mbak ikut abang ke Jakarta, Bapak.
Ninggalin ibu sendiri di Madiun menjadi beban tersendiri buat Mbak.
Walaupun Mbak berdoa supaya Allah memberikan jodoh buat ibu, tapi ternyata Mbak belum ikhlas melihat orang lain menggantikan Bapak dihati ibu ataupun memanggil orang lain dengan sebutan ‘Bapak/Ayah/Papa/Abi’
Mbak egois banget ya?
Tapi itu karena mbak sayang Bapak, sangat!

Bapak,
doain semoga acaranya mbak lancar,
semoga mbak, adek dan ibu diberikan kekuatan, ketabahan dan kesabaran,
serta mbak diberikan kelapangan hati memaafkan semua sikap keluarganya bapak yang membuat mbak sakit hati.

Posted from WordPress for Android

 
6 Komentar

Ditulis oleh pada 10 April 2013 in My Life

 

19 Januari 2012

image

Hanya mengingat sepotong cerita setahun silam. Lalu semua akan otomatis terkoneksi dengan cerita 2 tahun silam. Sedikit menyakitkan, tapi aku bersyukur jika akhirnya membahagiakan.
Mungkin inilah yg namanya sebab akibat.
Terimakasih telah membuat tahun ke 3 ini jauh lebih baik dari sebelumnya.

Posted from WordPress for Android

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 19 Januari 2013 in My Life

 

Tag:

curhat di siang yang galau

Lagi penat parah. Biasanya kalau lagi duduk di ruangan ini bawaannya adem, tenang dan jelas ACnya bikin nyaman buat lama-lama duduk. Sekarang sih memang cukup nyaman, g ada yang ganggu. Semua pada sibuk dengan kerjaannya masing-masing. Yah, sesekali kita saling bertegur sapa.

Tapi makin siang pikiran makin g fokus dengan apa yang dikerjain. Mau lanjut, udah buntu. Kadang ada rasa hoppeles. G yakin aja semua kerjaan ini bakalan kelar sesuai dengan deadline. Mana si bos hampir tiap pagi ngingetin. Oke, ini memang tanggung jawabku.Tapi… (udah speechless mau bikin pembelaan lagi). Balik lagi ke awal mula sumber masalah, Aku! Semua prediksi memang agak meleset dari ketentuan semula. Salahku sih. Harusnya aku bisa jauh lebih semangat ngerjainnya dan kerjaan bisa kelar sesuai dengan deadline.

Kalau mau ditelaah lagi, semua alasan akan nyambung satu sama lain. Semua masalah mungkin cuma bersumber pada satu alasan yang jelas. itu cukup aku aja yang tahu. walau kadang aku sangat ingin berbagi dengan orang lain, kurasa Tuhan sudah cukup bagiku untuk menjadi pendengar atas masalahku.

Pikiran sekarang pecah jadi 2. Sejujurnya aku bingung bagaimana aku harus membagi waktu. Kedua-duanya jadi tanggung jawab yang cukup berat. Bedanya, yang satu aku harus benar-benar berjuang sendirian dan yang satunya aku harus bekerja secara team. Aku udah cukup semangat ngerjain tugas yang pertama. trus yang kedua?

Harusnya tugas yang kedua bisa lebih ringan, karena dikerjain secara team. tapi… (okeh, mau bikin pembelaan lagi)
Ibarat sebuah acara, pasti ada ketua acara, ada pihak sponsor dan ada anggota yang akan didaulat untuk bikin acara. Posisi saya, hm apa ya? Ketua acara aja deh. Permasalahannya adalah, ketika antara ketua acara dan anggota g ketemu titik temu konsep yang diinginkan. Well, harusnya ini jadi acaraku, tapi tentu aku masih butuh anggota yang lain untuk mendukung kelancaran acaraku. Aku jadi dilema untuk maksain konsep yang ada di benakku. masalah jadi makin rumit ketika pihak sponsorship ikut-ikutan pengen terlibat dalam acara ini.
mau ngelarang, g bisa juga. secara mereka yang nanggung dananya. Bermula dari konflik inilah aku jadi lumayan males buat ngerjain progres ini. Aku g bilang konsepku bagus sih. cuman, karena aku sebagai ketua acara, harusnya aku punya hak lebih untuk memutuskan. Harusnya lain kali kalau mau ngadain acara, jangan 100% dana ditanggung oleh sponsorship. Ntr mereka ngerasa punya hak buat nentuin jalannya acara.

Hufh,.. buat yang sering nanya gimana progresnya dan aku cuma senyum doang, sekarang jadi tau kan alasannya kenapa aku ogah-ogahan buat ngehandle acara itu

 
1 Komentar

Ditulis oleh pada 18 Desember 2012 in My Life

 

Tag: , ,