RSS

Arsip Bulanan: Agustus 2012

Corat-coret sebelum sahur

Abis ritual malam, sambil nunggu Tante mengetuk pintu kamar, -tanda sahur sudah siap-, iseng banget blogwalking ke blognya Bima.
Hasilnya? Saya galau!
Sial ni, udah tau si Bima itu raja galau, mash aja main-main ke blognya.
Serius, ni anak bisa bikin perasaan saya campur aduk seketika. Ada cerita dimana saya ikutan nyesek bacanya, atau ada juga bagian dimana saya bener-bener terprovokasi buat beli boneka beruang impian saya. halah, boneka aja pake impian :p

Baca blognya Bima jadi sedikit banyak berkaca pada diri saya sendiri. Yah, kita kan sama-sama Gemini. Ada sifat dia yg ada pada diri saya juga, walau g semuanya mirip.

Post yg pertama kali saya baca soal bonekanya Bima si Bolt. Argh… saya beneran terprovokasi buat beli boneka yg gedhe. Abis lebaran, nunggu uang hasil part time turun dlu.
Gak peduli deh kamar saya sesempit apa, mengingat adek jg pindah kesini, saya pengen beli boneka. uhhhh!!

Post kedua, soal mantan pacarnya Bima yg nikah sama mantan sahabatnya. Nyesek banget. Maklum, saya cewek. Baca novel aja bisa nangis, apalagi baca cerita dari orang yg saya kenal.

Post ketiga, tentang Papanya Bima. Disini masuk fase paling sensitif bagi saya. Kangen Bapak.
Saya bahkan seriusan nangis waktu nulis ini. Kadang kl udah kelewat kangen, saya bisa nangis sesenggukan sampek capek dan akhirnya tertidur.

Post terakhir, soal cara Bima merayakan ultahnya. Sepertinya tahun depan saya ingin meniru idenya untuk memberikan hadiah pada diri sendiri.
Oya, ngomong-ngomong tentang hadiah ultah, saya punya hadiah yg berkesan bgt.
Waktu itu saya mash berumur 7 tahun. Lupa-lupa inget jg sama tanggal ultah. Kan mash kecil jg.
Trus di suatu sore pada tanggal yg sama, Bunda ngasih benda yg sederhana, Tasbih.
“Mbak, ibu g bisa ngasih apa-apa. Ini tasbihnya dipakai. Yang rajin sholatnya. Jangan lupa doain Bapak juga.”
Itu pesen yg masih saya ingat sampai saat ini.
Tasbihnya juga masih saya simpen.
Kayu cendananya jg mash wangi. Katanya sih makin sering dipakai,makin wangi. 
Makasih Bunda..

ini cuma coratcoret iseng aja sambil nungguin sahur dan nemenin abang whatsapp-an.

Iklan
 
1 Komentar

Ditulis oleh pada 13 Agustus 2012 in Random

 

Tag:

Konsisten move on

Kali ini saya mau sedikit bercerita tentang seseorang yang konsisten banget buat move on.
Padahal bagi sebagian besar orang, move on itu adalah masa-masa yang paling sulit. Apalagi kalau kita jadi pihak yang ditinggalin. Saya juga butuh banyak waktu untuk move on dan tentunya untuk jatuh cinta lagi. Walau sebenarnya, jatuh cinta lagi belum tentu sebuah jaminan bahwa seseorang benar-benar move on. Tapi jatuh cinta tetaplah salah satu cara untuk menuju move on yang benar-benar move.

Saya mengenal orang ini lama sekali. Wataknya keras, pendiriannya lumayan teguh, setia, pencemburu, care dan konsisten.Yup, konsisten! Mulai dari awal kisahnya sama cewek ini, dia termasuk cowok yang konsisten. Gimana enggak konsisten, nunggu 5 tahun itu bukan hal yang mudah kan? Nah, dia ngelakuin ini. Well, katanya karena dia yakin kalau suatu saat, ini cewek bakal nerima dia.

Dan, kabar bagusnya, 5 tahun kemudian dia diterima juga sama cewek ini. Lalu bagaimana kisah mereka? Yah mereka baik-baik saja, sepertinya begitu. Si cewek kayaknya juga nyaman dengan segala sikap dan perhatiannya. Pokoknya tidak ada yang meragukan sesayang apa ni cowok sama ceweknya.

3 bulan kemudian, tiba-tiba mereka putus. Orang-orang disekitar mereka pasti sudah bisa menebak alasannya apa, tapi sejujurnya, hanya mereka berdua yang tau. Sebagai penonton, kita hanya bisa ber”huhf” ria. ternyata cuma 3 bulan doang ya.

Pasca putus, mereka masih sering jalan bareng. Les bareng dan kemana-mana bareng. Yah, mungkin masih sayang juga sih. Tapi mereka tanpa status sekarang. Gak tau hubungan ini berlangsung sampai kapan. Hingga akhirnya, si cowok memutuskan untuk meninggalkan.
Alasannya? Hm, jangan tanya ya. saya juga kurang paham. Point terpenting bagi saya adalah bagaimana dia belajar move on dari orang yang sangat dia sayangi.

ok, dia memilih pergi, mungkin dengan rasa sakit juga.
Setelah itu dia benar-benar memutuskan komunikasi dengan mantan ceweknya. Menolak menerima telepon dan tidak membalas sms. Yang rada ekstrim, dia pindah keluar kota dengan berbagai alasan. Pokoknya dia benar-benar memilih untuk meninggalkan dan menghilang. Perlu digaris bawahi, waktu itu belum ada fb dan twitter, jadi jangan harap bisa ngepoin juga ya.

Oya, bagaimana kabar mantan ceweknya?
Dengan mengabaikan alasan kenapa mereka putus, si cewek sebenarnya sangat menyesal meninggalkan dia. tapi itu sudah cerita lama.

Belajar dari dia, ketika seseorang yang abis putus, trus tiba-tiba ngeremove mantan dari fb, mengunfollow twitternya, sebenarnya adalah hal yang wajar. Setiap orang punya cara masing-masing untuk move on menyembuhkan lukanya. Walau kadang ada yang bilang cara seperti itu kekanak-kanakan, tapi kan perasaan seseorang tidak ada yang tau. barangkali memang dengan begitu dia bisa menenangkan diri.
Kalau kita sudah memutuskan untuk meninggalkan, untuk move, kita memang harus konsisten. Gak dikit-dikit buka fbnya, mantau TLnya. Keinginan yang kuat itu perlu disertai oleh tindakan yang mendukung. iya kan?

nb : teruntuk 110807

 

 
1 Komentar

Ditulis oleh pada 12 Agustus 2012 in Random