RSS

kembali pulang

Aku memandang senja di tempat kita dulu. Rupanya tidak adanya kehadiranmu membuat segalanya berbeda.
Senja pun tak seindah biasanya.
Tapi aku berusaha menikmatinya.

Di tempat yang sama, dimana kamu mengecup keningku dengan gemas, disitulah aku duduk. Menikmati senja dan memandang nelayan yg sibuk akan melaut.
Ponselku sering sekali berdering akhir-akhir ini. Nama-nama yang muncul adalah mereka-mereka yang mengkhawatirkan aku. Hanya saja saat ini aku ingin sendiri.

Beberapa waktu yang lalu aku memilih pergi. Disini, sekalipun tidak senyaman disampingmu, tapi aku memilih untuk tinggal.
Tidak ada alasan apapun yg menahanku disini kecuali rasa sakit yg ingin kunikmati sendiri.

Kau tahu, aku pun ingin kembali pulang
Kembali pada pelukanmu
Dan kembali menyusun mimpi kita bersama

Aku akan sembuh
Dan tunggu aku kembali
Jangan mengkhawatirkan aku

*disuatu senja yang tak seindah biasanya

Posted from WordPress for BlackBerry.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 17 Juni 2013 in Random

 

Hecticnya h-7

Ternyata nikah itu ribetnya minta ampun. serius deh. h-7 ibu udah mulai cuti dan dirumah udah mulai rame tetangga dan saudara yang nyiapin acara. undangan mulai disebar. saya sih sengaja g mau sebar undangan terlalu jauh hari, takutnya kelupaan. cuman udah woro-woro sebelumnya mengenai hari h.

selain ribet, nikah itu juga menguras emosi. emang katanya kita akan diuji menjelang hari h. ternyata bener. udah g kehitung saya nangis brapa kali. tapi ya sudahlah. semua ada hikmahnya. kalau g gitu g bakalan paham sama permasalahan permasalahan yang ada.

oke, lupakan.
pada umumnya h-7 udah mulai dipingit kan ya, beda sama saya. saya masih wira-wiri nganterin ibu belanja ini itu. masih sibuk bantuin di dapur dan muter-muter nyari jasa buat ngerangkai mahar saya. bayangin, h-7 mahar saya masih belum diapa-apain. mulai dari toko lulus, manies dan banyak toko yang saya kunjungin, semua nolak mahar saya. hua :(   awalnya mereka bilang bisa 2 hari. begitu saya tunjukin mahar saya. langsung nolak seketika. mereka bingung mau dibentuk apa mahar saya yang berupa 5 koin perak itu.
setelah berjuang kesana kemari ditolakin, akhirnya saya harus mengerahkan usaha terakhir untuk menghias mahar saya sendiri, apapun hasilnya ntr.

h-4, ada beberapa undangan yang belum dianterin. undangan untuk orang-orang tertentu yang ingin saya anterin sendiri. saya nekad sih, walau pun beberapa sodara udah nyaranin saya di rumah aja, biar dianterin sama orang lain. tapi saya ngeyel.

h-3 tet! begitu h-3 saya udah g boleh masuk dapur. makan minum diambilin. hehe, tradisi, katanya biar pas hari h keliatan cerah. sebagai gantinya saya diajakin ke salon dan koordinasi sekali lagi dengan perias saya, mbak susi. ibu dan saya sepakat g pakai acara siraman dan acara h-1 lainnya. terlebih yang mengharuskan adanya keluarga dari mempelai pria. karena itu jelas tidak memungkinkan.

menjelang hari h, t lupa saya mengunjungi makam bapak untuk minta doa restu. saat inilah yang paling mengharukan bagi saya. menyedihkan rasanya nikah g ada bapak. hiks, saya sedih beneran saat nulis ini.

bismillah semua lancar.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 18 April 2013 in Story of Us

 

Bapak, Mbak mau nikah

Bapak, Mbak mau nikah.
Barangkali terlalu cepet ya ngomong gini, kayak besok aja nikahnya.
Masih 11 hari lagi. Tapi rasanya cepet banget. Sebenernya ada rasa g sabar, tapi ada juga rasa g ikhlas waktu ini cepet berlalu.
Bapak, Mbah Kakung sakit. Udah 2mingguan ini. Kemarin sempat drop parah. Tapi syukur udah mendingan waktu mbak balik ke Sby.
Beberapa hari kemudian ganti Ibu yang sakit. Sempat opname. Katanya fertigo.
Mbak g diberitahu sama semua orang. Ibu yang nglarang.
Rasanya sedih banget waktu tau.
Kata ibu ini bukan karena mikirin nikahannya Mbak, tapi karena Mbah kakung sakit.
Ibu berharap Mbah Kakung masih bertahan sampai acaranya mbak nanti.
Bapak pasti lebih tau perasaannya Ibu sekarang.
Bapak juga lihat kan, anak-anak mantunya Mbah Kakung jauh lebih care dari anaknya sendiri.
Kalau kondisi seperti ini, rasanya mbak sakit ati banget inget-inget perlakuan kluarganya Bapak dulu ke ibu setelah Bapak g ada.

Bapak, maaf kalau mbak pendendam.
Barangkali semua g akan jadi kalau Bapak masih disini.
Mbak g akan ngerepotin adek laki-lakinya Bapak untuk jadi walinya Mbak
atau Ibu g akan minta tolong ke Pak Poh untuk jadi perwakilan dari keluarga pengantin putri (dan nyatanya pak poh menolak)
Tapi, sekeras apapun mbak meratapi dan menangisi keadaan ini, Bapak tetap tidak akan kembali. (barangkali kita bisa bertemu dalam mimpi malam ini Bapak)

Setelah menikah nanti Mbak ikut abang ke Jakarta, Bapak.
Ninggalin ibu sendiri di Madiun menjadi beban tersendiri buat Mbak.
Walaupun Mbak berdoa supaya Allah memberikan jodoh buat ibu, tapi ternyata Mbak belum ikhlas melihat orang lain menggantikan Bapak dihati ibu ataupun memanggil orang lain dengan sebutan ‘Bapak/Ayah/Papa/Abi’
Mbak egois banget ya?
Tapi itu karena mbak sayang Bapak, sangat!

Bapak,
doain semoga acaranya mbak lancar,
semoga mbak, adek dan ibu diberikan kekuatan, ketabahan dan kesabaran,
serta mbak diberikan kelapangan hati memaafkan semua sikap keluarganya bapak yang membuat mbak sakit hati.

Posted from WordPress for Android

 
6 Komentar

Ditulis oleh pada 10 April 2013 in My Life